Loading Now

Usung Ekonomi Hijau Jadi Jurus Airlangga Hartarto Keluarkan Indonesia Dari Middle Income Trap

Usung Ekonomi Hijau Jadi Jurus Airlangga Hartarto Keluarkan Indonesia Dari Middle Income Trap

MENTERI Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan Indonesia bisa keluar dari jebakan negara berpenghasilan menengah atau middle income trap dengan mengandalkan penerapan ekonomi hijau.

Dia menyebut penerapan ekonomi hijau dapat menciptakan lebih dari 4,4 juta lapangan kerja per tahun dan investasi baru. Hal ini diharapkan dapat mengerek pertumbuhan ekonomi nasional sekitar 6%-7% per tahun hingga 2045.

“Untuk itu sangat tepat bahwa ekonomi hijau ini penting agar kita bisa setara dgn negara-negara maju dan lepas dari middle income trap,” ujar Airlangga lewat tayangan video dalam peluncuran Peta Jalan Ekonomi Sirkular dan Food Loss and Waste di Jakarta, Rabu (3/6).

Menurutnya, untuk menuju Indonesia Emas 2045 dengan pertumbuhan ekonomi di atas 5%, tidak hanya menggantungkan dari instrumen ekonomi dasar. Namun, dibarengi dengan penerapan ekonomi sirkular dan ekonomi hijau yang menitikberatkan pada aspek keberlanjutan.

“Ekonomi kita bisa bertransformasi menjadi ekonomi hijau yang berkelanjutan dengan menyeimbangkan aspek ekonomi sosial dan lingkungan sejalan dengan target Paris Agreement dan sesuai visi Indonesia Emas 2045,” kata Politikus Golkar itu.

Indonesia, lanjutnya, memiliki dua peluang besar dalam pengembangan ekonomi hijau. Pertama, adanya aktivitas transisi ekonomi di sektor energi. Upaya itu diarahkan dengan penerapan energi baru dan terbarukan (EBT) seperti pemakaian energi surya, angin, hidro, dan biomassa. Lalu, upaya pengurangan emisi karbon dari pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

Selanjutnya, peluang pengembangan ekonomi hijau didapat dari keberadaan ekosistem kendaraan listrik yang tengah dibangun pemerintah. “Tentunya pengembangan ekonomi hijau dan ekonomi sirkular diharapkan dapat mendatangkan banyak investasi hijau,” pungkas Airlangga.

Dalam kesempatan sama, Wakil Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor-Leste Matthew Downing berpandangan Indonesia bisa berperan sebagai pemain kunci dalam penerapan ekonomi hijau global dengan mengoptimalkan penggunaan sumber daya energi yang ramah lingkungan.

“Sebagai salah satu populasi terbesar, dan ekonomi terbesar keempat dunia, Indonesia adalah pemain yang sangat penting dalam ekonomi hijau,” sebutnya.

Pemerintah Inggris dan Indonesia, ujar Matthew akan terus mendukung beberapa inisiatif program kerja untuk mendorong bisnis keberlanjutan dan menciptakan peluang inovasi hijau, teknologi, dan sirkularitas. “Tahun ini menandai peringatan ke-75 hubungan diplomatik Inggris-Indonesia, sesuatu yang sangat kami banggakan. Kami berharap dapat menjalin kolaborasi yang lebih kuat di masa depan,” tutupnya. (sumber)

Share this content: